Millioner Austria Yang Memilih Hidup Miskin dengan Menyumbangkan Hampir Semua Hartanya

Karl Rabeder, pengusaha Austria tahun lalu memutuskan untuk menyumbangkan harta dan kekayaannya yang begitu berlimpah, karena ia menyadari uang tidak membuatnya bahagia, sekarang hidup dengan pendapatan $ 1,350 per bulan.



Itu adalah salah satu judul yang paling mengejutkan tahun 2010. Karl Rabeder seorang jutawan dari Telfs, Austria, mengumumkan ia dalam proses penjualan properti mewahnya dan bisnis karena ia menyadari uang menjadi kontraproduktif dan benar-benar mencegahnya untuk bahagia.

Tujuannya adalah untuk "tidak ada yang tertinggal, sama sekali tidak ada". Mr Rabeder, berasal dari keluarga miskin di mana aturan itu untuk bekerja lebih dan mencapai hal-hal materi,dulu dia untuk waktu yang lama dia percaya dengan lebih banyak kekayaan otomatis akan membawa lebih banyak kebahagiaan. Tapi belakangan ia terus mendengar suara yang menyuruhnya menghentikan apa yang dia lakukan dan mulai kehidupan nyata. Dia mulai merasa seperti budak yang bekerja untuk hal-hal yang tidak benar-benar dia inginkan atau dia butuhkan.

Untuk sementara di tahun 2010 ia tidak memiliki keberanian untuk memberikan semua kekayaan yang dia dan keluarganya miliki, tetapi akhirnya dia membuat keputusan besar selama liburan di Hawaii. Karl dan istrinya menghabiskan semua uang, mereka benar-benar bisa menghabiskan, tetapi menyadari mereka belum pernah bertemu seseorang yang benar-benar asli (polos dan tanpa kepura-puraan) selama mereka menginap. Dia merasa ereka semua seperti aktor, "staf memainkan peran yang ramah dan para tamu memainkan peran yang penting dan tidak ada yang nyata," kata mantan pengusaha ini. Dia juga mengalami perasaan bersalah pada negara-negara Afrika dan Amerika Selatan yang miskin dan mengatakan ia mulai merasa seperti ada "hubungan antara kekayaan dan kemiskinan mereka". Dia tiba-tiba menyadari bahwa jika dia tidak meninggalkan gaya hidup yang konsumtifnya itu mulai dari hari itu, ia tidak akan melakukannya selama sisa hidupnya.







Rabeder menjadikan rumahnya yang indah di pegunungan Alpen sebagai undian, dan tiket loterenya dijual sebanyak 21.999 buah dengan harga € 99 ($ 134) masing-masing, pada orang yang berharap untuk tinggal di suatu rumah yang sangat mewah, menjual rumah liburannya di Provence, koleksi glider, Audi A8, dan bisnis dekorasi interior yang membantunya membuat kekayaannya. Dia mendirikan sebuah organisasi yang disebut MyMicroCredit, yang membantu orang di negara dunia ketiga, dan mentransfer semua uang dari hasil penjualan kekayaannya pada rekening tersebut.



Tapi ini semua terjadi tahun lalu, dan saya bertanya-tanya bagaimana seorang mantan jutawan setelah melepaskan semua harta materialnya. Untungnya, saya datang di sebuah wawancara 48 tahun berikan untuk surat kabar Jerman Spiegel-Online, di mana ia menjelaskan bagaimana hidupnya telah meningkat sejak ia menjalani gaya hidup lebih hemat. Ditanya apakah kehidupan barunya adalah sebagai baik sebagai ia membayangkan bahwa itu, Karl Rabeder mengatakan itu "lebih baik". Melihat fotonya yang diambil tahun lalu, berdiri di depan rumah lamanya, dia bilang dia terlihat 10 tahun lebih tua, lebih sedih dan lebih lelah dari dia sekarang.

Rabeder mengakui uang adalah sesuatu hal yang besar di awal, karena menawarkan kebebasan yang sesungguhnya. Ini memungkinkan dia untuk mengejar hasratnya untuk studi, yang orang tuanya tidak mampu membiayai. Namun, ia sekarang menyadari bahwa dia membuat kesalahan dengan berpikir bahwa memiliki sepuluh kali jumlah uang akan membuatnya sepuluh kali lebih bahagia, dan ternyata itu tidak benar. Ketika fokus hanya pada kesuksesan finansial, salah satu tidak memiliki hal yang sangat yang membuatnya manusia, mantan jutawan percaya.

Ketika ia orang kaya menganggapnya sumber pendapatan, dan hanya tertarik berinteraksi dengan dia karena jumlah uang yang dia miliki, bukan karena siapa dia. Ketika ditanya apakah ada sesuatu yang luput dari kehidupan sebelumnya, Rabeder menjawab "waktu". Dia menghabiskan 20 tahun masa hidupnya yang tidak benar-benar tepat untuk keinginannya.

Karl Rabeder semasa kaya tinggal di rumah seluas 321 meter persegi di Telfs Tyrolean, namun sekarang pindah di sebuah pondok kayu berukuran 19 meter persegi, dan tinggal dengan pendapatan € 1.000 ($ 1.350) per bulan. Dia adalah pelatih gaya hidup dan memberikan seminar mengenai tema-tema seperti "Happiness can be learned" atau "Enough money to be happy" untuk orang yang bersedia untuk mendengarkan argumen, dan bahkan telah menerbitkan buku berjudul "He who has nothing can give everything (Dia yang tidak punya apa-apa bisa memberikan segalanya)" .


Rumah Karl Rabeder yang sekarang

Dia tidak menghasilkan uang sebanyak seperti sebelumnya, tetapi beberapa orang akan mengatakan masih ada sesuatu yang tersisa dari kekayaannya yang di gunakan semasa dia menjadi pengusaha kaya dulu. Mereka salah, karena Rabeder merasa lebih bahagia dengan mengejar karir yang menyenangkan dan cocok untuk dia,daripada duduk di teras setiap hari dengan kaki di bawah sinar matahari,
ia menyumbangkan semua kelebihan dana untuk organisasi MyMicroCreditnya.

Meskipun ia telah melakukan apa pengusaha lain anggap sebagai terpikirkan, Karl Rabeder mengatakan bahwa dia tidak menghakimi mereka yang memutuskan untuk menyimpan kekayaan mereka. "Saya tidak memiliki hak untuk memberikan saran orang lain. Aku hanya mendengarkan suara hati dan jiwa saya, "katanya.

MEskipun dia telah melakukan sesuatu yang dianggap orang lain nekat atau bodoh, Karl Rabeder tidak terlalu ambil pusing dengan hal itu, dia juga tidak mneyalahkan orang-orang kaya yang masih senang mengumpulkan dan menumpuk hartanya..dia hanya mengatakan " Saya tidak punya hak untuk memberikan saran atau anjuran pada orang lainuntuk mengikuti jejak saya. Saya hanya mendengarkan dan mengikuti suara hati dan nurani saya .." katanya

sumber
Lihat yg lebih 'menarik' di sini !

0 komentar:

Poskan Komentar

Arsip Blog

 

Copyright © 2010 • Se Ha Ti • Design by Dzignine