Nikmatilah Malam Di Yogyakarta!

Nikmatilah malam di Yogyakarta! Bagi anda kebanyakan, apabila menyebut nama Yogyakarta, pasti akan menyebut satu persatu obyek - obyek wisata menarik di sana. Mulai dari Malioboro, pantai Parangtritis, Keraton Yogyakarta, Kebun Binatang Gembira Loka dan banyak obyek wisata lainnya. Padahal masih banyak alternatif wisata lain yang bisa anda nikmati.


Kota Yogyakarta tidak pernah mati, siang atau malam kota ini tetap menyuguhkan keindahan untuk setiap orang. Banyak hal yang patut dinikmati saat malam mulai larut, baik kuliner, acara, tempat - tempat menarik, kegiatan komunitas, maupun pertunjukkan jalanan. Untuk anda yang tertarik menikmati malam di Yogyakarta, simak beberapa tempat yang harus anda kunjungi.


Kawasan Nol Kilometer.
Lokasinya ada di ujung Jalan Malioboro. Penamaan 'nol kilometer' disebabkan tempat ini merupakan titik yang menjadi patokan penentuan jarak di kawasan Yogyakarta.


Kawasan ini menjadi pusat kegiatan komunitas maupun wisatawan saat malam hari. Di salah satu sudut jalan terdapat Monumen Serangan Umum Satu Maret yang sering digunakan untuk acara pameran, festival, maupun konser musik saat malam hari. Tempat ini juga menjadi sebuah ruang publik untuk komunitas di Yogyakarta. Mulai dari komunitas musik, komunitas sepeda, maupun komunitas seniman sering menghabiskan waktu malamnya di kawasan ini.

Masangin.
Di alun - alun selatan Keraton Yogyakarta terdapat sebuah ritual permainan unik yang banyak menyedot pengunjung domestik maupun wisatawan asing. Ritual permainan ini dinamakan "masangin" yang berasal dari kata masuk di antara dua beringin. Dalam permainan ini, seseorang mencoba melewati celah antara dua beringin dengan mata tertutup.


Peminat permainan masangin ini cukup banyak, karena untuk dapat melewati jalan tengah di antara dua beringin tersebut tidaklah mudah. Kenyataannya banyak sekali orang yang menyimpang jauh dari jalan tengah meski sudah yakin bahwa mereka berjalan lurus. Menariknya, ada mitos jika berhasil melewati celah tersebut keinginannya akan terkabul.

Ritual masangin baru terasa afdol jika dilakukan saat malam hari, karena medan yang lebih sulit dan suasana 'mistis' yang cukup membuat bulu kuduk berdiri. Karena adanya masangin, saat ini alun - alun kidul lebih ramai dibandingkan dulu saat hanya menjadi tempat latihan untuk prajurit Keraton.

Bukit Bintang.
Merupakan sebutan untuk sebuah dataran tinggi di daerah Bukit Pathuk, Gunung Kidul yang menjadi tujuan wisata saat malam hari. Pengunjung dapat menikmati keindahan itu mulai dari sore hari saat matahari tenggelam.


Setelah itu pemandangan digantikan dengan indahnya lampu - lampu kota Yogyakarta. Jika sedang cerah, pengunjung juga dapat melihat hamparan bintang di langit.

Gudeg Pawon.
Untuk anda penikmat geliat malam Yogyakarta tentu belum pas rasanya jika tidak mencoba kuliner khas yaitu Gudeg. Pertanyaannya, apakah ada Gudeg yang buka di malam hari?


Anda bisa mencoba ke Jalan Janturan, Glagah, Yogyakarta, untuk bisa menikmati Gudeg Pawon yang buka mulai pukul sebelas malam hingga dini hari. Pawon berasal dari bahasa Jawa yang artinya dapur. Gudeg ini memang langsung dijual dari dapur berukuran empat kali enam meter, tempat gudeg dimasak.

Jangan salah mengira warung Gudeg Pawon ini sepi karena buka saat tengah malam, jam buka yang tidak biasa justru membuat banyak orang rela mengantri untuk menikmati kuliner khas Yogyakarta itu. Tempat yang ada di tengah perkampungan dan suasana seperti di rumah membuat tempat ini populer di kalangan pecinta kuliner.

Lihat yg lebih 'menarik' di sini !

0 komentar:

Poskan Komentar

Arsip Blog

 

Copyright © 2010 • Se Ha Ti • Design by Dzignine